Seputar Blora

Sampai Saat Ini, Dinkes Sudah Mengambil 2.260 Specimen Rapid Test


Kepala Bidang (Kabid) Pencegahan Penanggulangan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Pemukiman (P3PLP) Dinas Kesehatan Kabupaten (Dinkes) Blora Edy Sucipto, SKM, M.Kes mewakili Plt Kadinkes Lilik Hernanto, SKM, M.Kes menyampaikan sampai saat ini jumlah rapid test yang telah dilakukan Dinkes bersama Puskesmas dan Rumah Sakit sudah mengambil sebanyak 2.260 specimen.

“Jadi hingga saat ini Dinas Kesehatan bersama Puskesmas dan Rumah Sakit sudah mengambil sejumlah 1.960 specimen. Dengan perincian, reaktif 187 dan hasil swab test 90 orang. Sedangkan 97 belum di akhir swab,” ungkapnya pada konferensi pers di media center Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kabupaten Blora, Jumat (29/5/2020).

Pada hari ini, lanjutnya, Dinas Kesehatan Blora melakukan pemeriksaan rapid test pada lima titik, yaitu di pasar Todanan, Doplang, kantor Sat Pol PP, BPBD dan Dinrumkimhub.

“Sekitar 300 rapid test. Jadi totalnya ada sekitar 2.260, sampai dengan saat ini,” jelasnya.

Dikatakannya, bilamana ada warga atau saudara yang hasil pemeriksaan reaktif rapid test supaya jangan dikucilkan.

“Jangankan baru reaktif rapid test, yang positif swab test saja tidak boleh dikucilkan,” ucapnya.

Menurut Edy, kita harus memberi semangat dan motivasi, sehingga bisa menimbulkan imun atau kekebalan kepada penderita supaya bisa lekas sembuh.

Pihaknya menyebut terkait new normal. Menurutnya ada sepuluh point, tetapi disampaikan ada dua point di antaranya yang berkaitan dengan kesehatan.

Yang pertama, terapkan new normal tahapan baru setelah kebijakan stay at home. Warga yang bekerja di luar diperbolehkan dengan catatan tetap harus memproteksi diri dengan memanfaatkan protokoler kesehatan.

Berikutnya yang kedua, bahwa new normal ini diberlakukan dengan kesadaran bahwa wabah masih tetap berlaku.

“Sehingga semuanya harus membekali diri, memproteksi diri agar tidak bisa tertular. Maupun orang yang sakit tidak bisa menularkan kepada orang lain,” kata dia.

Ia mengingatkan bahwa penularan bisa terjadi dari manusia ke manusia, yaitu yang positif bisa menularkan ke yang sehat.

Jadi, lanjutnya, ada beberapa cara supaya tidak tertular, di antaranya menatati protokoler kesehatan, sering cuci tangan pakai sabun dengan air yang mengalir, tetap pakai masker, jaga jarak.

Pihaknya mengucapkan terimakasih kepada santri dari Temboro, Magetan, Jawa Timur dan keluarganya bahwa sampai saat ini tidak ada yang menulari baik level 1 maupun level 2.

Kasus dari sana, lanjut Edy, dari 131 yang di rapid test reaktif ada 28 dan yang positif sampai saat ini baru 15 orang.
“Tidak ada perkembangan. Ini cukup menggembirakan,” ujarnya.

Karena berdasarkan teori, bilamana ada yang positif tanpa ada penanganan yang sesuai dengan SOP maka level 1 sampai level 3, untuk satu kasus bisa menularkan sampai dengan 140 orang. (Dinkominfo Kab. Blora).


    Berita Terbaru

    Blora Memiliki Potensi Bagus Cabang Olahraga Taekwondo
    07 Juli 2020 Jam 17:38:00

    Ketua pengurus provinsi Taekwondo Indonesia Jawa Tengah, Alex Harjanto menilai atlet di...

    KONI Demak Studi Banding ke KONI Blora
    07 Juli 2020 Jam 14:07:00

    Pengurus Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Demak melakukan studi banding ke...

    Perkembangan Covid-19, Selasa 7 Juli 2020 : Positif 64, Sembuh 27
    07 Juli 2020 Jam 11:37:00

    Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kabupaten Blora menginformasikan update...